Kisah Limau & Rasulullah

Tuesday, November 20, 2012






Satu hari Rasulullah didatangi oleh seorang wanita kafir. Ketika baginda bersama beberapa orang sahabat. Wanita itu membawa beberapa biji buah limau sebagai hadiah untuk baginda. Cantik sungguh buahnya.Sesiapa yang melihat pasti terliur. Baginda menerima dengan hati yang gembira.

Buah limau itu dimakan Rasulullah seulas demi seulas dengan tersenyum. Biasanya, Rasulullah s.aw. akan makan bersama para sahabat, namun kali ini tidak. Tidak seulas pun limau itu diberikan kepada mereka. Rasulullah s.a.w terus makan.. setiap kali dengan senyuman. Kemudian, wanita itu meminta diri untuk pulang, diiringi dengan ucapan terima kasih dari baginda.

Sahabat-sahabat agak hairan dengan sikap Rasulullah kesayangan mereka itu. Lalu mereka bertanya, Rasulullah s.a.w tersenyum dan menjelaskan;

"Tahukah kamu sebenarnya buah limau itu terlalu masam semasa saya merasainya kali pertama. Kiranya kalian turut makan bersama, saya bimbang ada di antara kalian yang akan mengenyetkan mata atau memarahi wanita tersebut. Saya bimbang hatinya akan tersinggung. Sebab itu saya habiskan kesemuanya."

Begitulah akhlak Rasul kesayangan kita Nabi Muhammad s.a.w, baginda tidak akan memperkecil-kecilkan pemberian seseorang biarpun benda tak baik, dan dari bukan orang Islam pula. Wanita tadi pulang dengan hati yang kecewa. MENGAPA? Sebenarnya dia bertujuan untuk mempermain-mainkan Rasulullah s.a.w dan para sahabat baginda dengan hadiah limau masam itu. Malangnya, tidak berjaya. Rancangannya di'tewas'kan oleh akhlak mulia Rasulullah s.a.w~ 



You Might Also Like

0 pengomen comel

Apa kata korang?

DISCLAIMER - Hanimhashim.com merupakan blog peribadi. Segala pendapat yang diluahkan disini adalah berdasarkan dari pengalaman penulis sendiri dan tidak mewakili mana-mana pihak kecuali jika penulis nyatakan namanya di sini. Sebarang perkongsian atau penyebaran apa-apa maklumat dari blog ini samada melalui PRINT SCREEN atau apa saja cara adalah dilarang sama sekali kecuali dengan keizinan tuan punya blog. Tindakan akan diambil sekiranya hak persendirian ini dicabuli. Pendapat penulis tidak semestinya kekal. Terima kasih

Facebook - HanimHashimDotCom

Google+ Followers

COPYRIGHT @ 2016 HANIM HASHIM