Ciri-ciri Penganut Syiah

Friday, June 21, 2013

Assalamualaikum!~

Dulu kita dah bincangkan tentang fakta bahawa Syiah Bukan Islam dan persoalan tentang Samakah Syiah Rafidhah & Syiah Zaidiyah. Hakikatnya, syiah adalah 'barah' bagi seluruh umat Islam dan kehadiran mereka secara senyap dalam kelompok masyarakat semakin merbahaya.




Samada mereka syiah Rafidhah, Zaidiyah atau Imamiyah mereka tetap sesat dan Nabi s.a.w tidak pernah mengiktiraf mana-mana golongan ini. Tiada istilah syiah dalam Islam dan jelas bahawa ia bukan datang dari ajaran Nabi s.a.w.

Kawan Kenit pernah tanya, macam mana kita nak kenal samada dia syiah atau tidak. Memang dari segi luaran kita dan dia tiada beza. Namun, ada beberapa indikasi atau petunjuk yang boleh kita gunakan untuk membezakan samada seseorang itu syiah atau tidak.

Penganut Syiah di Malaysia atau di Indonesia selalu bersembunyi dalam segala hal, terutama mereka mendakwa bahawa Syiah merupakan bahagian mazhab dalam Islam. Padahal sebenarnya tidak. Dalam istilah Syiah, hal itu disebut “Taqiyyah”. Namun sebenarnya ada beberapa yang boleh kita perhatikan dari penganut Syiah dari 15 ciri-cirinya yang berikut ini:


  • Mengenakan songkok hitam dengan bentuk tertentu. Tidak seperti songkok yang dikenali umumnya songkok mereka seperti songkok orang arab hanya saja warnanya hitam.




  • Tidak solat Jumaat. Meskipun solat Jumaat bersama jamaah, tetapi dia langsung berdiri setelah imam mengucapkan salam. Orang-orang akan menyangka dia mengerjakan solat sunat, padahal dia menyempurnakan solat Zuhur empat rakaat, kerana pengikut Syiah tidak meyakini kesahihan solat Jumaat kecuali bersama Imam yang ma’sum atau wakilnya.
  • Pengikut Syiah juga tidak akan mengakhiri solatnya dengan mengucapkan salam yang dikenali kaum Muslimin, tetapi dengan memukul kedua pahanya beberapa kali.



  • Pengikut Syiah jarang solat jemaah kerana mereka tidak mengakui solat lima waktu, tapi yang mereka yakini hanya tiga waktu sahaja kerana disisi mereka harus menjamakkan solat zohor-asar dan maghrib-isyak walaupun tanpa bermusafir.
  • Mencela imam-imam ahli sunnah seperti imam-imam 4 mazhab dan imam-imam Hadis seperti Bukhari dan Muslim.
  • Majoriti pengikut Syiah selalu membawa At-Turbah Al-Husainiyah iaitu batu / tanah yang digunakan menempatkan kening ketika sujud apabila mereka solat tidak di dekat orang lain.
  • Beiktiqad Imam-imam 12 mereka adalah maksum (bebas dari dosa-doa kecil dan besar). Bahkan ada dikalangan ulama-ulama mereka mengatakan bahawa kedudukan imam-imam 12 adalah setara bahkan ada yang kata lebih tinggi dari kedudukan Para Nabi-Nabi dan Malaikat-Malaikat yang paling hampir dengan Allah.
  • Mengaku sebagai pengikut ahli bait (ahli rumah) Nabi SAW.
  • Rukun Islam yang pertama bagi ahli sunnah adalah mengucap 2 kalimah syahadah tapi rukun Islam pertama bagi syiah adalah walayah (imam 12). Oleh itu disisi mereka jika ada yang tidak percaya dengan salah seorang dari imam-imam 12 maka jatuh kafir.


  • Jika anda perhatikan caranya berwuduk maka anda akan dapati bahawa wudhunya sangat berlainan. Mereka tidak membasuh kaki ketika berwudhuk tetapi hanya menyapu dibahagian atas kaki seperti memakai khuf.
  • Ketika qiam solat mereka menjatuhkan tangan kebawah (disisi) tanpa meletakkan tangan di atas dada.
  • Anda tidak akan mendapati penganut Syiah hadir dalam kajian dan ceramah Ahlussunnah.
  • Seorang syiah tidak boleh diberi nama atau dipanggil dengan nama Abu Bakar, Umar, Usman, Muawiyah dan Aisyah.
  • Mengatakan bahawa al-Quran masih belum lengkap. Sepatutnya al-Quran 2 kali ganda tebalnya dari al-Quran yang ada.
  • Anda juga akan melihat penganut Syiah banyak mengingat Ahlul Bait; Ali, Fathimah, Hasan dan Husein radhiyallahu anhum.
  • Mereka juga tidak akan menunjukkan penghormatan kepada Abu Bakar, Umar, Uthman, majoriti sahabat dan Ummahatul Mukminin radhiyallahu anhum.
  • Pada bulan Ramadhan penganut Syiah tidak terus berbuka puasa setelah azan maghrib. Dalam hal ini Syiah berkeyakinan seperti Yahudi iaitu berbuka puasa jika bintang-bintang sudah kelihatan di langit. Dengan kata lain mereka berbuka apabila benar-benar sudah masuk waktu malam. Mereka juga tidak solat terawih bersama kaum Muslimin, kerana menganggapnya sebagai bid’ah.
  • Mereka berusaha sekuat tenaga untuk menanam dan menimbulkan fitnah antara jamaah salaf dengan jemaah lain, sementara itu mereka mendakwa tidak ada perselisihan antara mereka dengan jamaah lain selain salaf. Ini tentu tidak benar.
  • Anda tidak akan melihat seorang penganut Syiah memegang dan membaca Al-Quran kecuali jarang sekali, itu pun sebagai bentuk taqiyyah kerana Al-Qur’an yang benar menurut mereka iaitu al-Quran yang berada di tangan al-Mahdi yang ditunggu kedatangannya.
  • Orang Syiah tidak berpuasa pada hari Asyura, dia hanya menunjukkan kesedihan di hari tersebut dengan mencederakan diri sendiri.



  • Mereka juga berusaha keras mempengaruhi kaum wanita khususnya para mahasiswi di universiti atau di perkampungan sebagai langkah awal untuk memenuhi keinginannya melakukan mut’ah dengan para wanita tersebut apabila nantinya mereka menerima agama Syiah.
  • Kain kafan mayat mereka bertulis.
  • Membaca talqin dengan menyebut imam-imam 12.
  • Meletakkan gambar-gambar imam-imam 12 mereka di dalam rumah. Biasanya mereka letak di dalam bilik.
  • Suami halal meliwat isteri.
  • Mereka lebih banyak menyebut nama-nama imam-imam mereka dari menyebut kalimah Allah terutama ketika mereka ditimpa musibah.



  • Orang-orang Syiah tekun mendakwah orang-orang tua yang mempunyai anak perempuan dengan harapan anak perempuannya juga turut menganut Syiah sehingga dengan selesa dia boleh melakukan zina mut’ah dengan wanita tersebut baik dengan pengetahuan ayahnya ataupun tidak. Pada hakikatnya ketika ada seorang yang ayah yang menerima agama Syiah, maka para pengikut Syiah yang lain automatik telah mendapatkan anak gadisnya untuk dimut’ah. Tentunya setelah mereka berjaya meyakinkan bolehnya mut’ah. Semua kemudahan, kelebihan, dan kesenangan terhadap syahwat ini ada dalam diri para pemuda sehingga dengan mudah para pengikut Syiah menjerat mereka bergabung dengan agama Syiah.
  • Setiap kali menyambut hari peringatan seperti peringatan terbunuhnya Saidina Ali bin Abi Tolib dan peringatan terbunuhnya Husein bin Ali, pengikut syiah akan melakukan upacara-upacara yang menunjukkan kesedihan mereka terhadap musibah-musibah yang menimpa ahlul bait. Dalam merayakan ritual ini cara mereka berbeza-beza mengikut tempat. Di negara teluk mereka memukul badan mereka dengan tangan kosong.Tetapi di Pakistan dan Lebanon mereka mencederakan badan mereka sendiri dengan pedang dan belati untuk menumpahkan dan melukai anggota badan. Ditempat lain ada yang memukul badan dengan rantai.
sumber:fb

Antara ciri-ciri lain:


Pada Hari Asyura setiap tahun, mereka akan bertindak mencederakan diri
sendiri sebagai tanda 'kesedihan' di atas pembunuhan Imam Hussein r.a
(cucu Nabi s.a.w)

Anak-anak mereka turut menjadi mangsa ketaksuban ajaran sesat.
Sanggupkah kita melukai anak kita sebegini??
Binatang pun sayang anak......Astaghfirullahalazim!

Ciuman yang......keterlaluan?? Ya, mereka cium di mulut.

Dalam sembahyang mereka dibolehkan bercakap
(Lihat sebelah kiri seorang syiah sedang bercakap dengan syiah yang sedang solat)

Kesimpulannya, ciri-ciri mereka sangat banyak. Selain yang kami sebutkan di atas masih banyak ciri-ciri yang lain sehingga tidak mungkin bagi kita untuk menjelaskan semuanya di sini. Namun cara yang paling praktikal ialah dengan memerhatikan raut wajah. Wajah mereka merah padam jika anda mencela Khomeini dan Sistani, tapi bila anda mengutuk Abu Bakar, Umar, Usman, Aisyah dan Hafshah, atau sahabat-sahabat yang lain radhiyallahu anhum tidak ada sedikit pun tanda-tanda kebimbangan di wajahnya

Akhirnya, dengan hati yang terang Ahlussunnah dapat mengenali pengikut Syiah dari wajah hitam mereka kerana tidak mempunyai keberkatan, jika anda perhatikan wajah mereka maka anda akan membuktikan kebenaran kadar ini dan inilah hukuman bagi siapa saja yang mencela dan meremehkan para sahabat Nabi sallallahu alaihi wasallam dan para ibunda kaum Muslimin radhiyallahu anhunn yang dijanjikan syurga oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Mungkin di Malaysia, kita masih belum aktiviti mereka secara terbuka namun 'barah' syiah perlu dibendung dari sekarang agar generasi akan datang tidak terus sesat dengan dakyah dan penipuan mereka.

Sekiranya kita terus berdiam diri dan tidak mengambil tindakan melindungi keluarga kita dari kesesatan ini...nauzubillah! Mohon jangan biarkan keluarga anda berada dalam kesesatan dan mendapat kemurkaan Allah. Wallahualam~

You Might Also Like

13 pengomen comel

  1. nauzubillah.. tq for sharing. info yg bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maaf cik/puan kenit cinonet,

      Ada tak dalil atau hujjah dimana2 yang mengatakan Syiah zaidiyyah itu juga sesat? :)

      Delete
    2. assalamualaikum...

      Dalam pengetahuan kenit yg teramat cetek ini, tiada dalil khusus yang dapat kenit berikan disini. Perkongsian info ini adalah mengenai syiah keseluruhannya samada rafidhah atau zaidiyah. Mohon encik rujuk pada sumber yang berkaitan seperti

      http://ibnnajib.blogspot.com/2011/12/syiah-zaidiyah-tidak-mengkafirkan_30.html

      Maafkan kenit atas kekurangan.

      Delete
  2. serius first kebanyakan gambar baru pertama kali aku tengok

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak lagi yang ada di luar sana..

      Delete
  3. ermmm... menakutkan. nauzubillah... semoga allah lindungi semua umat islam amin

    ReplyDelete
  4. Sangat rosak mazhab Syiah..

    ReplyDelete

Apa kata korang?

DISCLAIMER - Hanimhashim.com merupakan blog peribadi. Segala pendapat yang diluahkan disini adalah berdasarkan dari pengalaman penulis sendiri dan tidak mewakili mana-mana pihak kecuali jika penulis nyatakan namanya di sini. Sebarang perkongsian atau penyebaran apa-apa maklumat dari blog ini samada melalui PRINT SCREEN atau apa saja cara adalah dilarang sama sekali kecuali dengan keizinan tuan punya blog. Tindakan akan diambil sekiranya hak persendirian ini dicabuli. Pendapat penulis tidak semestinya kekal. Terima kasih

Facebook - HanimHashimDotCom

Google+ Followers

COPYRIGHT @ 2016 HANIM HASHIM