Thursday, November 21, 2013

# Syiah

Apa Itu Nikah Mut'ah?



Assalamualaikum!~


Syiah sering dikaitkan dengan mut'ah. Ulama syiah menggunakan alasan bahawa mut'ah pernah dibenarkan pada zaman Nabi Muhammad s.a.w. Hakikatnya, baginda s.a.w juga telah mengharamkan perlakuan tersebut secara berperingkat.

Perkongsian tentang nikah mut'ah oleh golongan syiah ini BUKAN bertujuan untuk mempromosi perlakuan keji tersebut, tetapi sebagai kesedaran kepada masyarakat supaya kita tidak terjebak dengan syiah dan mut'ah.



gambar hiasan


Apa itu Nikah Mut'ah?

  • Mut'ah berasal dari perkataan Mata'a dalam bahasa Arab yang bermaksud berseronok. Nikah Mut’ah merupakan salah satu ciri khusus perkahwinan dalam Ajaran Syi’ah. Nikah Mut’ah bererti seorang lelaki menikahi seorang wanita dengan perjanjian waktu tertentu mengikut persetujuan bersama. Apabila tempoh itu tiba, berlaku perceraian secara automatik tanpa pihak isteri mahupun anak2 mendapat apa2 nafkah mahu pun harta warisan. Dalam ertikata mudah, Nikah Mut’ah adalah Nikah Kontrak.


Cara Nikah Mut'ah

  • Caranya semudah makan kacang. Tak perlu ada tok imam ataupun tok kadi untuk akad nikah. Tidak perlu ada wali dan saksi. Lelaki tersebut hanya perlu bersalam dengan perempuan tersebut dan melafazkan akad nikah dengan sendiri secara berduaan dengan wanita tersebut di mana sahaja dengan bayaran mas kahwin yang sangat murah. Tanpa mengambil peduli samada wanita tersebut sudah bersuami atau tidak.Mereka mengikat tali perkahwinan untuk jangkamasa tertentu samada setahun, sebulan,seminggu atau sehari mengikut persetujuan bersama. 


  • Apabila genap tempoh yang dijanjikantersebut, tali pernikahan mereka terputus secara automatik tanpa perlu melafazkan cerai. Jika isteri hamil atau mendapat anak,semua itu adalah tanggungjawab isteri sebaik sahaja kontrak perkahwinan mereka tamat. Si isteri juga tidak akan mendapat sebarang nafkah dan harta warisan setelah bercerai.

  • Setelah tamat tempoh, jika dia mahu'berkahwin' semula dengan perempuan yang sama, tidak haram baginya menikahi perempuan tersebut berulang kali sebanyak mana yang dia mahu. Juga tiada had maksimum untuk beristeri lebih daripada empat orang dalam satu masa. Dengan Nikah Mut'ah, anda boleh ber'poligami' lebih dari sejuta jika mahu.


Hukum Nikah Mut'ah 

  • Pada zaman awal Islam, Rasulullah membenarkah Nikah Mut’ah kerana ianya merupakan satu kebiasaan masyarakat zaman ketika itu. Kemudian ianya diharamkan secara berperingkat yakni terhad ketika berperang dan berdagang. Sehinggalah di penghujung hayat Rasulullah, baginda mengharamkan Nikah Mut’ah secara mutlak sehingga hari kiamat. 


  • Justeru, hukum muktamad Nikah Mut’ah adalah haram dan inilah yang menjadi pegangan para sahabat dan tokoh2 ilmuan Islam dari semua Mazhab baik Syafi’e, Hambali, Maliki dan Hanafi.Dalil Pengharaman Dari Sabrah bin Ma'bad Al-Juhaini, ia berkata :"Kami bersama Rasulullah saw dalam suatu perjalanan haji. Pada suatu saat kami berjalan bersama saudara sepupu kami dan bertemu dengan seorang wanita. Jiwa muda kami mengagumi wanita tersebut, sementara dia mengagumi selimut (selendang) yang dipakai oleh saudaraku itu. Kemudian wanita tadi berkata: "Ada selimut seperti selimut". Akhirnya aku menikahinya dan tidur bersamanya satu malam. Keesokan harinya aku pergi ke MasjidilHaram, dan tiba2 aku melihat Rasulullah saw sedang berpidato diantara pintu Ka'bah dan Hjar Ismail.


  • Beliau bersabda, "Wahai sekalian manusia, aku pernah mengizinkan kepada kalian untuk melakukan nikah mut'ah.Maka sekarang siapa yang memiliki isteri dengan cara nikah mut'ah,haruslah ia menceraikannya, dan segala sesuatu yang telah kalian berikan kepadanya, janganlah kalian ambil lagi. Kerana Allah s.w.t telah mengharamkan nikah mut'ah sampai Hari Kiamat"
(Shahih Muslim II/1024). Dari Ali bin Abi Thalib ra. ia berkata kepada Ibnu Abbas ra bahawa Nabi Muhammad saw melarang nikah mut'ah dan memakan daging keldai jinak pada waktu perang Khaibar .



Kesimpulan 


  • Jika dilihat pada cara perlaksanaannya, NikahMut'ah sememangnya nampak mudah dan menyeronokkan. Nikah Mut’ah tidak ubah seperti mahu menghalalkan ZINA dan pergaulan bebas. Merupakan satu bentuk penghinaan dan penindasan terhadap kaum wanita. Seolah-olah merendahkan martabat wanita dengan menganggap mereka sebagai tempat memuaskan nafsu semata2. 
  • Wanita diperlakukan tidak ubah seperti barang sewaan, malah hakikatnya boleh disamakan dengan pelacuran. Sedangkan di dalam Islam,kaum wanita diangkat tinggi darjatnya.Selain terdedah kepada bahaya penyakit hasil seks bebas, ia turut memberi implikasi besar terhadap zuriat keturunan. 


Cuba bayangkan seorang wanita 
mampu dimiliki ramai lelaki dan anak2 yang dilahirkan wanita itu mempunyai bapa yang berbeza, malah anak2 tidak mengenal siapa ayahnya. 

Dalam sistem Mut'ah, anak bukanlah tanggungjawab suami. Tidak timbul lagi persoalan
nafkah kerana awal2 lagi tujuan nikah ini hanya untuk mendapat keseronokan kononya secara ‘halal’.Disebabkan itu, Nikah Mut'ah sememangnya wajar diharamkan...

Wallahualam.

sumber : fb

8 comments:

  1. mudah tapi wanita yg teranaya
    jauhkan .hapuskan
    nauzubillah!

    ReplyDelete
  2. menyeramkan la ajaran syiah ni. pelik2
    thanks sharing kak

    ReplyDelete
  3. semoga kita di jauhkan dengan benda begini...syi'ah semakin berleluasa...berhati-hatilah..

    ReplyDelete
  4. Nikah Mut'ah ni yang ruginya adalah wanita....

    ReplyDelete
  5. Interesting! Nice info :D Wlaupun bkn Islam, tp suka tau psl agama lain :) Slm perkenalan x

    ReplyDelete
  6. Mmg fahaman golongan sesat.. nafsu semata2.. nauzubillah. T kasih diatas perkongsian.

    ReplyDelete

Apa kata korang?

Follow Us @soratemplates