Anda Sanggup Makan? (GAMBAR)

Wednesday, May 01, 2013

Assalamualaikum!~


Kata orang, You Are What You Eat ( Kamu Adalah Apa Yang Kamu Makan). Jika apa yang kamu makan itu bersih & halal, maka kamu akan peroleh kesihatan & manfaat darinya. Tapi, kalau apa yang kamu makan itu halal tapi tidak menjaga kebersihannya, maka kamu akan peroleh mudarat & keburukan darinya. Wallahualam!~

So, Kenit taknak citer panjang...tak sabo nak share ngan korang ni hehehe. Memang akan ada reaksi 'Yucckkkk!', 'Eeeeiiiiiiii!', 'Buuwekkkkkk..nak muntah!' Kenit baca dulu pun cam ni la responnya. GILER tul manusia ni yer, yang jijik tu jugak yang dipilihnya. Jom kiter terjah!~
v
v
v
v
v
v
v
v
v
v
Uiishhhh! Nampak sedap steak di bawah ni ye dop? Memang kelihatan 'juicy' sekali teksturnya. Memang begitulah yang sepatutnya kan? Bagi peminat steak, mesti pas ni korang akan order steak untuk lunch/dinner kan. Tapi, wait seminit...ni Kenit nak habaq mai dulu hehehe. 



Steak dibuat dari najis....MANUSIA. Sanggup makan??

Selepas mengasingkan unsur protein di makmal, pasukan Ikeda kemudian menggabungkannya dengan pemangkin reaksi dan meletakkannya di dalam 'exploder' dan terhasillah tekstur lembut dan boleh dimakan!

"Secara teori, tiada apa yang salah mengenainya," kata Douglas Powell, professor di Universiti Kansas. "Ia boleh jadi selamat untuk dimakan, tapi saya yakin akan ada faktor 'yuck!' di situ."

Untuk memudahkan ia ditelan, perisa kekacang ditambah menggunakan protein soya dan pewarna merah dimasukkan bersama, untuk menghasilkan tona 'daging' yang lebih juicy dan fresh (berdarah). Beberapa penyelidik yang berani (aku rasa diaorg ni more to lack of sensible gene in their genetics) meyahut cabaran itu dan cuba memakan 'steak' itu. (Menurut mereka, rasanya seperti daging biasa)

# see...omputih makan taik! They could be the most advance people on earth with amazing technologies but they EAT SHIT! Intelligents DON'T EAT SHIT!


NEXTTTTTT!!
V
V
V
V
V
V
V
V
V
Saper sini suka makan telur??Tak kirala telur ayam ke, telur itik ke. I, myself pun suka makan especially telur 3 suku campur ngan kicap dan lada sulah...perrghhh! terangkat beb! Kalau makan mee kari atau laksa mesti kena ada telur rebus, kalu tak, tak syiokkkk!

Ia dipanggil Virgin Boy Eggs (Telur Teruna)

Tapi, disebalik 'wajah'nya yang suci ada juga segelintir manusia yang menjadikannya begitu jijik untuk dimakan! Tahukah korang telur-telur ayam ini direndam & direbus dalam AIR KENCING MANUSIA?? 



Resepi Telur Teruna- Menyediakannya agak mudah. Pertama, sebaldi air kencing dikumpulkan dari kanak-kanak. HANYA AIR KENCING kanak-kanak yang berumur BAWAH 10 TAHUN sahaja yang SESUAI untuk resepi ini. Telur Teruna terlebih dahulu akan direndam dalam air kencing, kemudian dibiarkan hingga mendidih. Setelah telur di dalam agak keras, kulit telur akan dipecahkan sedikit (retak) untuk membenarkan air kencing masuk meresap ke dalamnya. Kemudian, ia 'dibasuh' dengan air kencing segar sepanjang hari untuk mengelakkannya dari menjadi terlalu panas.





sumber

#korang je yang pandang geli makanan ni, tapi tahukan korang Telur Teruna ini menjadi juadah istimewa bagi penduduk tempatan di Dongyang, China??

Hahahaha dah la tu...aku letak 2 gambar dulu. Kang ada plak yang muntah ijau baca lebih-lebih. Bersyukurlah anda dilahirkan di kalangan orang-orang yang mengamalkan kebersihan. Dalam Islam pun, kita telah dididik agar sentiasa menjadikan kebersihan sebagai cara hidup. Semoga, di Malaysia takdala makanan-makanan seperti ini ye. 



Terjah yang ni jugak:



You Might Also Like

2 pengomen comel

  1. rasanya kalau org taktahu stik tu TAHI, mungkin mereka akan makan dgn penuh SELERA..

    ReplyDelete

Apa kata korang?

DISCLAIMER - Hanimhashim.com merupakan blog peribadi. Segala pendapat yang diluahkan disini adalah berdasarkan dari pengalaman penulis sendiri dan tidak mewakili mana-mana pihak kecuali jika penulis nyatakan namanya di sini. Sebarang perkongsian atau penyebaran apa-apa maklumat dari blog ini samada melalui PRINT SCREEN atau apa saja cara adalah dilarang sama sekali kecuali dengan keizinan tuan punya blog. Tindakan akan diambil sekiranya hak persendirian ini dicabuli. Pendapat penulis tidak semestinya kekal. Terima kasih

Facebook - HanimHashimDotCom

Google+ Followers

COPYRIGHT @ 2016 HANIM HASHIM