Mentahnik Bayi

Monday, November 11, 2013


Assalamualaikum!~

Terpanggilnya kenit untuk berkongsi ilmu bab mentahnik bayi dengan anda semua. Truthfully, kenit tidak amalkannya sebelum ini pada kedua-dua puteri kenit. Dan, ada sesetengah kita yang agak-agak kabur pasal bab mentahnik ni. So, jom kita belajar!


 gambar hiasan

Apakah itu mentahnik?

Pengertian tahnik dijelaskan oleh Ibnu Hajar al-Asqalani rahimahullah,
“Tahnik ialah mengunyah sesuatu kemudian meletakkan/memasukkannya ke mulut bayi, lalu menggosok-gosokkan ke langit-langit mulutnya. Dilakukan demikian kepada bayi agar supaya ia terlatih terhadap makanan dan untuk menguatkannya. Dan yang patut dilakukan ketika mentahnik hendaklah mulut bayi tersebut dibuka sehingga sesuatu yang telah dikunyah masuk ke dalam perutnya. Dan yang lebih utama ketika mentahnik ialah dengan kurma kering (tamr). Jika tidak mudah mendapatkan kurma kering (tamr), maka dengan kurma basah (ruthab). Dan kalau tidak ada kurma dengan sesuatu yang manis dan tentunya madu lebih utama dari yang lainnya (kecuali kurma).”
(Fathul Bari, 9:558,  Darul Ma’rifah, Beirut, 1379 H, syamilah)
Kebaikan dari proses mentahnik adalah agar makanan pertama masuk di perut bayi adalah sesuatu yang manis dan ketika itu berdoa mengharapkan keberkatan.

Mengapa kurma?

Imam An-Nawawi rahimahullah berkata,
“Tahnik dilakukan dengan kurma dan ini mustahab, namun andai ada yang mentahnik dengan selain kurma maka telah terjadi perbuatan tahnik, akan tetapi tahnik dengan kurma lebih utama.”
(Syarhu Muslim lin Nawawi 14:124, Dar Ihya’ut Turost, Beirut, cet. II, 1392 H, syamilah)
Jadi tahnik pada dasarnya boleh menggunakan bahan yang manis, maka madu juga boleh digunakan, akan tetapi yang dicontohkan oleh Rasulullah s.a.w adalah menggunakan kurma.
Sebagaimana diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim dari hadits Abu Burdah dari Abu Musa, dia berkata,
“Pernah dikurniakan kepadaku seorang anak laki-laki, lalu aku membawanya ke hadapan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, maka beliau memberinya nama dan mentahniknya dengan sebiji kurma.” 
(Dikeluarkan oleh Al-Bukhari (5467 Fathul Bari) Muslim (2145 Nawawi), Ahmad (4/399), Al-Baihaqi dalam Al-Kubra (9/305) dan Asy-Syu’ab karya beliau (8621, 8622))

Manfaat/kebaikan bertahnik

Berikut penelitian pakar perubatan iaitu dr. Muhammad Ali al-Baar, ini adalah ringkasannya,

Sesungguhnya kandungan zat gula “glukosa” dalam darah bayi yang baru lahir adalah sangat kecil, dan jika bayi yang lahir beratnya lebih kecil maka semakin kecil pula kandungan zat gula dalam darahnya.
Justeru itu, bayi prematur (lahir sebelum dewasa), beratnya kurang dari 2,5 kg, maka kandungan zat gulanya sangat kecil sekali, dimana pada sebagian kasus malah kurang dari 20 mg/100ml darah. Adapun anak yang lahir dengan berat badan di atas 2,5 kg maka kadar gula dalam darahnya biasanya di atas 30 mg/100 ml.
Kadar seperti ini (20 atau 30 mg/100 ml darah) merupakan keadaan bahaya dalam ukuran kadar gula dalam darah. Hal ini boleh menyebabkan terjadinya berbagai penyakit:
  • Bayi menolak untuk menyusu;
  • Otot-otot menjadi lemah-lemah;
  • Pernafasan terhenti dan kulit bayi menjadi kebiruan;
  • Kontraksi atau kejang-kejang
(Al-Islam su’al wal jawab, sumber: http://islamqa.info/ar/ref/102906)

Cara mentahnik bayi
  1. Para ulama sepakat tentang disunnahkannya (dianjurkannya) mentahnik bayi yang baru lahir dengan kurma. Jadi tahnik dilakukan di hari pertama.
  2. Jika tidak mendapati kurma untuk mentahnik, maka boleh digantikan dengan yang lainnya yang manis-manis.
  3. Cara mentahnik adalah orang yang mentahnik mengunyah kurma hingga agak cair dan mudah ditelan, lalu ia membuka mulut si bayi, lalu ia menggosokkan kunyahan kurma tadi di langit-langit mulutnya sehingga si bayi akan mencernanya ke dalam kerongkongannya.
  4. Hendaknya yang melakukan tahnik adalah orang soleh sehingga boleh diminta doa keberkatannya, terserah yang mentahnik tersebut laki-laki atau perempuan. Doa keberkatan di sini seperti doa: 

"Allahumma baarik fiih"

 (Ya Allah, berkatilah dia) 


atau boleh pula dengan doa keberkatan lain. Jika orang soleh tersebut tidak hadir, maka hendaklah bayi tersebut yang didatangkan ke orang soleh tersebut.

Di bawah juga, kenit selitkan video dari UAI, penjelasan ringkas tentang perihal mentahnik. Bagi ibubapa yang dah buat amalan bertahnik ni, syukur alhamdulillah semoga anak-anak anda sentiasa mendapat keberkatan dariNya. Yang belum lagi, nanti bolehlah start ye (^_^)



KREDIT : SINI, SINI dan SINI

You Might Also Like

13 pengomen comel

  1. pernah baca tahnik sebagai pgnati vaksin di satu blog -iryani ahmad xsilap.
    masa ayu g kursus kawin dia pun pesan suruh taknik.

    ReplyDelete
  2. First time dengar. Yg tau cuma cukur jambul je. Thx kongsi info ni. Mohon nak share ngan kawan2.
    >_____<

    ReplyDelete
  3. Thanks 4 sharing kenit.. biasa dengar tp tak buat pun utk emir hari tue..

    ReplyDelete
  4. pernah dengar pasal tahnik ni, nice info..:)

    ReplyDelete
  5. oooo...nama tu 1st time dgr, tp yg bg baby mkn utk hari dia dilahirkan pernah dengar. nice sharing kak. insha Allah klo ade, bakal ade baby nak gak cuba cara ni.

    ReplyDelete
  6. good article kak :) nak buat camne when i have a kid nanti :)

    ReplyDelete
  7. Tak silap saya tahnik ni ada disebut dalam bahasa percakapan sebagai 'belah mulut'. Kalau tak silap la.

    ReplyDelete
  8. good info ni kak..org muda mcm sye memang tak taw la kan..hehe..tp makcik2 sye mungkin taw.nak tnye kat mak,mak pon dah takde :D

    ReplyDelete
  9. Perkongsian yg bermanfaat utk kebaikan kita semua.. t kasih.. semoga diberkati kehidupan.. aamiin.

    ReplyDelete
  10. thanks atas perkongsian nie kenit...orang dulu dulu mmg amalkan mentahnik bayi..tapi sekarang nie macam dah kurang orang buat...nanti kalau ada baby nak ikut jugak cara cara orang lama

    ReplyDelete
  11. utk ank sndiri mmg buat,,, dan pnh buatkn utk anak sdara gak... guna madu, kurma dan air zam zam...

    ReplyDelete

Apa kata korang?

DISCLAIMER - Hanimhashim.com merupakan blog peribadi. Segala pendapat yang diluahkan disini adalah berdasarkan dari pengalaman penulis sendiri dan tidak mewakili mana-mana pihak kecuali jika penulis nyatakan namanya di sini. Sebarang perkongsian atau penyebaran apa-apa maklumat dari blog ini samada melalui PRINT SCREEN atau apa saja cara adalah dilarang sama sekali kecuali dengan keizinan tuan punya blog. Tindakan akan diambil sekiranya hak persendirian ini dicabuli. Pendapat penulis tidak semestinya kekal. Terima kasih

Facebook - HanimHashimDotCom

Google+ Followers

COPYRIGHT @ 2016 HANIM HASHIM