Benci Islam Tapi Akhirnya Peluk Islam.

Friday, December 14, 2012


Afternoon everyonee!~ Tengah brunch ker? Akak baru pas makan laksa, tak selera plak nak makan nasik arini hehehe.  Di petang Jumaat ni, akak nak kongsi suatu kisah seorang hamba Allah yang telah diberikan hidayah kepadanya tatkala dia mempunyai niat untuk menentang Islam. Sungguh bertuah dia ni kan, hanya insan2 terpilih saja yang dapat merasai kemanisan Islam itu sendiri.

Walaupun, akak dah tulis dalam entri sebelum ni yang akak sepatutnya tulis tentang my personal life, tapi rasanya tak salah jika kisah yang menarik ini akak kongsikan bersama korang kan. Macam akak cakap tadi, setiap perkara yang berlaku ader kaitannya dengan kehidupan kiter. Ia membuatkan akak rasa bersyukur kerana masih dapat menikmati hidup ini dalam keadaan Allah belum menarik nikmat Islam dari hidup akak.

Ya Allah, tentunya kiter tak mahu Allah menarik nikmat Islam dari kiter kan? Sedangkan orang2 kafir sendiri megakui kebenaran yang dibawa Islam, tinggal lagi mereka terlalu egoistik untuk tunduk kepada Pencipta sekelian alam. Namun, masih terdapat ramai hamba Allah yang mula menyedari kebenaran ini. Jom kiter terjah!~


Lelaki ini, Ibrahim Killington merupakan seorang mualaf yang asalnya berbangsa Inggeris. Berpunca dari keinginan untuk mengkaji paganisme, malah berniat untuk bergabung dalam tentera untuk melawan islam, namun akhirnya menemui cahaya Islam. 

My name is Ibrahim Killington. Sebelum saya menuju Islam, hidup saya benar-benar tertumpu pada minuman   (mabuk-mabukan), ubatan (ganja, dadah, ecstacy) dan bersenang-senang semata.

Seluruh tujuan hidup saya hanya untuk bergembira, ketawa dan tidak ada yang dilakukan lagi melainkan bergembira, mungkin sampai mati, dan berkumpul dengan orang-orang yang mempunyai kebiasaan yang sama, dan tentunya itu tidak membuat diri menjadi semakin lebih baik.

Pengalaman pertama saya mengenai islam adalah pada saat terjadi serangan 9/11 (Lihat juga video kami pada bahagian video, salah satu video terbaik-memberikan bukti, "Konspirasi Tragedi WTC san bukti dilakukan "orang dalam" sendiri).

Saya ingat, saya masih sangat muda pada waktu itu, saya tidak sepenuhnya menyedari apa sebenarnya yang sedang berlaku. Bahkan, saya berlari kepada teman-teman saya setelah melihat laporan berita itu, dan saya mengatakan kepada mereka baha "pelancong" telah menyatakan perang terhadap Amerika..kerana saya belum pernah mendengar istilah "pengganas" sebelum kejadian itu.

Mencari Islam 

Seterusnya, saya mula mendengar lebih banyak tentang Islam, kali terakhir saya memohon memasuki tentera, saya datang ke stesen radio, pada waktu itu saya mendengar radio yang mendedahkan tentang teori konspirasi, dan seumpamanya. Stesen radio itu membicarakan tentang suatu perang melawan keganasan dan tentang kehidupan Nabi Muhammad (sallallahu alaihi wa sallam).

Ini sangat tidak masuk akal bagi saya, bagaimana orang-orang itu "percaya" dan "mengikuti" Nabi ini, setelah semua macam saya dengar perihal hal-hal jahat yang "mereka katakan" tentang dia. Jadi, saya mula mempersoalkan apa yang diyakini Muslim pada waktu itu, dan 'ketika itu pun' saya sedang tertarik untuk mengetahui hal-hal keagamaan.

Pada saat saya sedang mencari Norse Mythology, (kepercayaan terhadap mitos, legenda dan kekuatan supranatural), and Paganism (penyembahan terhadap berhala), Salah satu teman saya mengatakan kepada saya sebelum saya memutuskan mengkaji paganisme ada baiknya saya melihat-lihat ajaran spiritual yang lain.

Oleh sebab itu, saya terfikir untuk mencari maklumat tentang Islam di Internet. Saya fikir salah satu muslim pertama yang saya lihat di Internet adalah Baba Ali (muallaf, pembuat filem-filem keIslaman yang ditayangkan dalam "Islam channel" Inggeris).

Beliau mematahkan stereotaip tentang Islam bagi saya. Saya terkejut bahawa orang ini lucu (tidak berdarah dingin) dan pembawaannya tenang. Dia tidak seperti apa yang "mereka" tuduhkan perihal Muslim dari apa yang pernah saya dengar.

Bagi memenuhi kehausan saya akan Islam, saya membuat keputusan untuk meminjam Al-Quran dari tempat saya kuliah (kampus). Ketika saya memegangnya, saya fikir ini adalah "Buku Pegangan pengganas," dalam genggaman saya, dan saya khuatir bahawa agen MI5 (Agen rahsia Britain) akan datang untuk menahan saya. Saya memutuskan untuk cepat-cepat keluar dari perpustakaan dan membawa pulang Al-Quran yang saya pinjam.

Tetapi.... begitu mulai saya membaca Al-Quran (terjemahan), ".. it hit me immediately", itu menghentam saya, .. dan saya tidak dapat menghentikan untuk tidak membacanya. Ia benar-benar menusuk jauh ke dalam hati saya. Saat saya membaca surat-surat yang ada di Al Quran, Saya tak sengaja membaca tentang orang-orang di dalam neraka yang keadaannya meminum air mendidih sehingga membakar tekak mereka. Membaca hal ini, hati saya bergetar, seakan-akan saya boleh merasakan tekak saya terbakar, dan saya boleh merasakan bagaimana sebenarnya hal ini, sehingga saya memutuskan saya perlu berubah.

Dalam usaha untuk berubah, hal pertama yang saya lakukan adalah saya pergi ke masjid. Saya menghabiskan sepanjang hari di sana dengan membaca. Bahkan ibu saya menelefon di malam hari dan bertanya di mana saya berada sepanjang hari. Saya katakan "Saya sedang berada di masjid! ..."

Dengan perasaan sangat terkejut Ibu saya mengatakan, "Tidak, kamu tidak boleh berada di Masjid, kamu seorang Kristian! Kristian tidak pergi ke masjid."

Ibu saya sangat terkejut dan sangat yakin bahawa saya akan menyusuri jalan yang buruk.

Itu reaksi ibu saya yang wajar, (mengingat dahsyatnya media massa dalam melakukan stereotaip negatif tentang islam "war on terror"). namun setelah beberapa waktu, dia mula dapat menerimanya. Dia banyak menangis. Saya tidak terlalu yakin mengapa dia menangis, saya fikir dia merasa saya menolak semua yang diajarinya kepada saya selama ini.

Banyak orang mengatakan bahawa ketika mereka mencari Islam, seolah-olah mereka sudah pulang ke rumah asalnya. Dan itulah perasaan yang saya dapatkan. Saya pada masa lalu bukanlah saya yang sesungguhnya, saat itu bukanlah diri saya yang sebenarnya. Dan inilah sekarang diri saya sebenarnya! Saya menjadi diri yang lebih baik setelah saya masuk agama Islam.

Dan saranan saya bagi orang lain (non muslim) yang berfikir / meragukan Islam, janganlah mencari sumber hanya di internet untuk mengetahuinya, tapi datanglah ke masjid dan berbicara dengan orang yang mempunyai pengetahuan tentang hal itu. ini kerana terdapat banyak propaganda dan fitnah-fitnah dari laman-laman web anti Islam yang tidak benar. Dan jika anda tidak tahu apa-apa tentang Islam (anda akan keliru). Anda akan kesulitan untuk menilai mana yang benar dan mana yang dusta. Jadi jauh lebih baik untuk bercakap dengan seseorang yang paham dan berilmu.

Dan jangan takut dengan apa yang akan difikirkan keluarga anda. Banyak orang bahkan saya sendiri pada mulanya bimbang tentang apa yang akan orang tua saya fikirkan, namun setelah menganut Islam, akhirnya saya berharap yang terbaik bagi kedua-dua orang tua, bahawa mereka akan mengikuti jejak saya untuk segera memeluk Islam. 


Sumber: www.onislam.net

You Might Also Like

1 pengomen comel

  1. alhamdulillah. Allah dah bagi hidayah kepadanya.

    jom join segmen ini :) http://notahatipiqa.blogspot.com/2012/12/segmen-kenali-blogger-muslimah.html

    ReplyDelete

Apa kata korang?

DISCLAIMER - Hanimhashim.com merupakan blog peribadi. Segala pendapat yang diluahkan disini adalah berdasarkan dari pengalaman penulis sendiri dan tidak mewakili mana-mana pihak kecuali jika penulis nyatakan namanya di sini. Sebarang perkongsian atau penyebaran apa-apa maklumat dari blog ini samada melalui PRINT SCREEN atau apa saja cara adalah dilarang sama sekali kecuali dengan keizinan tuan punya blog. Tindakan akan diambil sekiranya hak persendirian ini dicabuli. Pendapat penulis tidak semestinya kekal. Terima kasih

Facebook - HanimHashimDotCom

Google+ Followers

COPYRIGHT @ 2016 HANIM HASHIM